Jenis-Jenis Penelitian Kuantitatif

Ragam Penelitian Menurut Penelitian Eksplorasi

Penelitian eksplorasi adalah penelitian terhadap permasalahan yang belum dijejaki, belum pernah ditemukan orang lain, begitu pula objek penelitian adalah wilayah yang masih baru untuk hal yang akan diteliti tersebut, sehingga walaupun dalam keadaan yang sangat miskin informasi, atau keadaan yang “tertutup” informasi, peneliti eksplorasi tetap berusaha menemukan atau mengungkap permasalahan yang sedang dibutuhkan atau akan diteliti tersebut.

  • Penelitian Pengembangan: penelitian yang ditujukan untuk mengembangkan temuan-temuan penelitian atau teori-teori sebelumnya, baik untuk keperluan ilmu murni maupun ilmu terapan dan sebagainya.
  • Penelitian Verifikasi: memverifikasi kebenaran hasil penelitian sebelumnya.

Ragam Penelitian Pendekatan Longitudinal

Peneliti menggunakan waktu cukup lama dan proses penelitian yang teliti untuk meneliti sebuah gejala yang terus berlangsung disebut penelitian longitudinal. Longitudinal adalah penelitian yang memerlukan waktu yang lama serta tenaga dan biaya yang banyak selama penelitian dilakukan, sehingga peneliti menganggap penelitian ini kurang efisien. Peneliti pun tak bisa mengendalikan kondisi-kondisi buruk yang akan terjadi.

  • Penelitian Cross-Sectionalàmerupakan kompromi antara one-shot method (menembak satu kali terhadap kasus) dan longitudinal method (menembak beberapa kali terhadap kasus yang sama).
  • Penelitian Survei: hanya menggunakan kuesioner dan hanya berkisar pada ruang lingkup yaitu ciri-ciri demografis masyarakat; lingkungan sosial mereka, aktivitas mereka, dan pendapat dan sikap mereka.
  • Penelitian Assessment: hal paling menonjol dalam penelitian ini adalah keterlibatan peneliti mulai dari awal pelaksanaan proyek sampai proyek selesai dilaksanakan. Karena sifat penelitian ini yang mengutamakan “menilai” semua aspek proyek itu, maka assessment menggunakan frame of reference, yaitu pedoman pelaksanaan proyek, maka kadang assessment juga dapat digunakan sebagai penelitian kuantitatif.
  • Penelitian Evaluatif: tidak selalu membutuhkan keterlibatan peneliti mulai dari awal pelaksanaan proyek sampai akhir pelaksanaan proyek. Peneliti evaluative dapat memulai penelitian di tengah-tengah proses pelaksanaan proyek. Kegiatan evaluative dapat dilakukan pada tahap evaluasi proyek, dengan mempelajari kegiatan formulasi dan implementasi kegiatan proyek itu sendiri.
  • Penelitian Aksiàlebih: mengutamakan fokus pendekatannya pada hal-hal yang praktis. Penelitian aksi dilakukan sepanjang  proyek dengan keterlibatan peneliti yang signifikan, peneliti terus-menerus mencari kelemahan-kelemahan untuk suatu penyempurnaan, dengan menekankan proses trial and error sebagai metode utama dalam penelitian tersebut.

Ragam Menurut Penelitian Kepustakaan

Penelitian kepustakaan ini mengambil setting perpustakaan sebagai tempat penelitian dengan objek penelitiannya adalah bahan-bahan kepustakaan. Penelitian kepustakaan ini menghasilkan kesimpulan tentang kecenderungan sebuah teori digunakan dari waktu ke waktu, perkembangan sebuah paradigm, dan pendekatan ilmu pengetahuan tertentu.

  • Penelitian Laboratorium: penelitian-penelitian laboratories lebih banyak dilakukan oleh ilmu-ilmu alam dan pada kenyataannya ilmu pengetahuan alam lebih dulu menggunakan penelitian sebelumnya.
  • Penelitian Kancah: merupakan bagian terbesar dari berbagai bentuk penelitian yang telah dikembangkan dank arena kancah dihuni oleh masyarakat maka dapat dipastikan bahwa keseluruhan penelitian kancah berhubungan dengan pranata dan budaya serta pengalaman hidup masyarakat, kelompok, dan individu.

Ragam Menurut Pemakaian Penelitian Murni

Penelitian murni dimaksudkan sebagai upaya untuk mengembangkan teori tertentu dalam konteks keilmuan. Pure research dimaksudkan pula sebagai sebuah penggolongan penelitian untuk mengembangkan salah satu cabang ilmu pengetahuan dan hasil penelitiannya tidak dimaksud untuk diaplikasikan di masyarakat.

  • Penelitian Terapanàpenelitian ini digunakan untuk mengaplikasikan teori di masyarakat, karena itu penelitian terapan adalah penelitian yang langsung dapat dimanfaatkan oleh masyarakat.

Ragam Menurut Bidang Ilmu

Semakin banyak ilmu pengetahuan maka semakin banyak pula khasanah metodologi penelitian yang spesifik. Khasanah spesifik metodologi penelitian sesuai dengan bidang ilmu itu disebabkan karena objek atau ruang lingkup setiap ilmu pengetahuan berbeda-beda. Dengan demikian maka penggolongan metode penelitian juga dikhususkan sesuai dengan objek dan ruang lingkup ilmu tersebut.

Ragam Menurut Taraf Penelitian

Menurut ragam taraf penelitian, penelitian kuantitatif dibagi menjadi kuantitatif deskriptif dan kuantitatif eksplanasi. Penelitian kuantitatif deskriptif dimaksud, hanya untuk menggambarkan, menjelaskan, atau meringkaskan berbagai kondisi, situasi, fenomena, atau berbagai variable penelitian menurut kejadian sebagaimana adanya yang dapat dipotret, diwawancara, diobservasi, serta yang dapat diungkapkan melalui bahan-bahan documenter. Peneletian kuantitatif eksplanasi adalah penelitian yang dilakukan untuk mencari berbagai variable yang timbul di masyarakat.

Ragam Menurut Terjadinya Variabel Penelitian Historis

Penelitian ini bertujuan mendeskripsikan hal-hal yang telah terjadi di masa lalu. Prosesnya menggunakan kaidah dan prosedur penelusuran, pencatatan, analisis, dan menginterpretasikan kejadian-kejadian masa lalu guna menemukan generalisasi yang bertujuan untuk menjelaskan masa lalu juga masa kini.

  • Penelitian Ekspos-Faktoàbertujuan mengekspos kejadian-kejadian yang sedang berlangsung.
  • Peneliian Eksperimenà bertujuan meramalkan dan menjelaskan hal-hal yang terjadi atau yang akan terjadi di antara variable-variabel tersebut atau hubungan di antara mereka, agar ditemukan hubungan, pengaruh, atau perbedaan salah satu atau lebih variable.
About these ads

5 thoughts on “Jenis-Jenis Penelitian Kuantitatif

  1. hi, salam kenal.. aku kebetulan ada tugas mengenai metodologi penelitian, boleh aku belajar banyak dari kamu?tq

  2. heemm…..salam knl . dila jg ada tugas neh bikin ProposAL penelitian. aku bingung mau menggunakan jenis penelitian seperti apa???. dila minta bntuan y bgaimn cara menentukan nya???.

  3. mba bisa djawab ini pertanyaaku,,aku punya judul pengaruh sense of humor dan dukungan sosial terhadap tingkat stress mahasiswa jurusan pend.fisika,,,,jenis penelitian yg coocok apa yah,,mohon bantuannya yaah

    • Hai Husna… kalau lihat dari penelitian kamu, bisa pakai kualitatif, bisa juga pakai kuantitatif. Kalau kuantitatif kamu bisa sebar angket lalu kamu olah datanya, ada cara2 hitungnya. Kalau kualitstif saya rasa bisa pakai fenomenologi, jadi kamu mengamati dan ikut serta selama ia berproses dan berkegiatan, ada interview2 juga ke sample kamu itu. Coba lebih lengkapnya baca buku2 metode kuantitatif dan fenomenologi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s