Nightmare on The Midday

I felt like I had nightmare on the midday…

Biasanya saat gue udah duduk di depan komputer gue di kantor, gue akan langsung nyalain komputer dan mulai mengetik berita yang gue dapet di lapangan. Biasanya bahkan gue udah menyusun frame dalam kepala gue apa yg pengen gue dapet di tempat gue cari berita. Biasanya saat perjalanan pulang menuju kantor, gue sudah bisa membayangkan lead dan tubuh berita yang akan gue bikin.

Akan tetapi, hari ini gue dibikin bingung setengah mati. Gw ngeliput tentang bidang hukum, tepatnya di pengadilan. Anehnya, ini bukan pengadilan pertama yg digelar untuk kasus serupa. Kasus itu udah disidangkan beberapa kali. Dan gue harus mulai dari mana untuk menulis? Sedangkan tempat gue kerja blm pernah memuat hal itu…

Fyuh, akhirnya gue nyampe di kantor dan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Diam menatap layar komputer tanpa tahu mau nulis lead apa. Untung Bapak Ka-Red Hukum cukup baik, membantu gue memilihkan sudut pandang. Okelah kalau begitu, gue nulis juga… Dan tahukah Anda, gue membutuhkan waktu 1,5  jam untuk menuliskan berita tentang hukum yang panjangnya 3 halaman!

Redaktur gue yang baik hati berinisial AM berkata, “Tyas, lama banget nulisnya?”

Gue yang sedang ngobrol dengan Aziza terperanjat. Pak AM tak biasanya lho menegur. Hahaha… Artinya, gue sudah kebangetan lamanya dalam mengetik tadi.

“Iya, Pak. Tinggal dikirim kok,” jawab gue.

Emang-emang ya dua temen gue yang kebetulan magang bareng gue itu, Aziza dan Resi, sukanya jail banget. Gitu tuh kalau mereka udah kelar duluan. Kerjaannya menganiaya gue, ganggu gue, plus kursi gue ditendang-tendang. Belum lagi FB gu dibajak! Tau2 status gue bertuliskan, “CALL ME ANYTIME!” Sinting kan tuh berdua?

Oh, mari kita balik lagi ke progress gue tadi. Akhirnya gue kirim deh berita gue ke Pak AM yang cm duduk di depan gue. Em, langsung deh dia baca. Wew, kayaknya waktu yang diperlukannya untuk mengedit tulisan gue nyampe satu jam deh.

Duh, muka Pak AM sampai bingung baca tulisan gue yang nampaknya tak terstruktur rapi itu. Banyak paragraf dipindah-pindah supaya nyambung. Pak AM juga keliatan agak pusing (gimana lagi gue???).

Terus berhubung temen gue berdua tuh udah kelar, mereka sepertinya pengen pulang duluan deh. Soalnya di ruangan udah nggak ada mereka.

Maka Pak AM bertanya, “Mereka ke mana, pulang ya?”

Dalam hati gue bersyukur, mungkin menyadari Aziza dan Resi udah pulang, mungkin gw akan disuruh pulang juga. Kasihan mungkin ma gue cewek pulang malem. Muka gue udah melas gt deh..

Gue jawab, “Mereka lagi sholat, Pak.”

Muka Pak AM tanpa reaksi sambil berkata, “Mungkin saya harus sholat juga kayaknya, ya? Biar nggak pusing.”

GUBRAK!!! Kalau mau sholat, kok ada pembukaannya dulu nanya pada kemana ya? Huaahahahah, kadang-kadang Pak AM lucu juga. Itu tulisan gue blm sepenuhnya diedit padahal.

Tapi kayaknya sholat bikin Pak AM makin fresh deh. Soalnya jadi ajip banget ngedit tulisan gue abis sholat itu. Puji Tuhan, tulisan gue jadi lebih layak dibaca dengan sulaman sana-sini dari Pak AM.

Yaaa, itulah sepenggal pengalaman agak nggak terlalu enak saat liputan… Tapi semuanya pasti bisa dilalui. Nggak perlu ada rasa takut di awal karena biasanya ketakutan kita itu lebih besar daripada masalah yg sebenarnya akan dihadapi.

Oh iya, terus tadi gue nguping percakapan Pak AM dengan Pak Ka-Red Hukum. Katanya, kemungkinan salah satu dari kami akan ditaruh di KPK untuk lihat-lihat situasi. Tentu akan ditandem dengan wartawan lainya. Wiiii, gue sangat anti bidang hukum dan sepertinya feeling gue bilang gue akan dapet jackpot liputan ke sana… Baiklah kali ini orang benar2 akan melihat kebodohan Purwaningtyas Permata Sari. Ditanya siapa ketua KPK aja, yakin, gue nggak akan bisa jawab besok! Berarti gue harus belajar masalah perhukuman Indonesia malam ini.

Hoah… I’m still hoping that I will be fashion news journalist. Huahahaha!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s